February 28, 2017

Hai Si Penulis

Hai si penulis
Si penulis manja yang pantas dan mudah terasa
Jika terus begitu
Menulis terus terbuku
Tak akan pernah mula menulis lagi

Hai si penulis
Dari kecil ku suka menulis
Besar ku tak bisa menutur laju
Kerana menutur laju itu penat
Kerana menutur laju itu tidak disukai

Hai si penulis
Semasa kecil ku aku menulis perihal sebuah bas
Bas itu buruk
Bas itu dipandu seorang tua
Si tua itu pemalas
Tidak diselenggara bas nya
Lalu bas itu rosak
Maka nestapalah penaiknya
Kerana tidak boleh ke sekolah

Hai sipenulis
Tulisan ku itu jadi bahan gaduh ayah dan cikgu
Cikgu kata tulisan ku tidak masuk akal
Ayah kata cikgu sengaja cari alasan untuk menghukum
Sudahnya aku
Aku yang keliru
Mujur keliruku tak panjang

Hai sipenulis
Aku sedar itu minatku
Menulis dalam kerambangan
Tidak perlu tujuan
Tidak perlu pujian
Hanya menulis

Hai sipenulis
Namun aku butuh perhatian
Biar tidak dinobat anugerah
Sekadar perhentian
Bacaan segelintir
Itu sudah mencukupi

Sipenulis yang hambar
Namun kehambaran ini tidak dicuri
Barangkali meniru corak
Tapi datang dari dalam hati
Rambang tidak bertepian

Sekian.


--
Regards,
Siti Fatimah Khairiah M Amin

February 16, 2017

Diamkan

Banyak betul isu dalam dunia ini yang,

kita diamkan, lebih baik.

Tapi baik kah kita ini? 

Baik di sisi Allah swt kah?

Atau baik di sisi manusia lain?

Nauzubillah...

Isu pengusaha kantin. Di dakwa menganiaya kanak. Kita ni sebagai ibu bapa, asyik nak menjatuhkan dan mencari salah orang lain. Nasi sepinggan, ada ayam seketul RM2. Ya Allah berapa sangatlah pengusaha kantin tu untung? Kita sendiri pun nak beli barang basah, sebulan RM500 tak cukup. Bagi saya yang tak sempat memasak di pagi hari. Ok lah tu. Anak saya kenyang dan hati gembira. Balik malam lapar, dan saya dan suami sediakan makanan untuk mereka. Cukup lah anak2 alas perut di siang hari. Saya doakan semoga mencukupi. Tapi, nak menempelak orang lain yang telah bersusah payah menyediakan makanan anak-anak saya dan ramai lagi ibu bapa lain. Saya tak sanggup. Saya tak sanggup bila mana saya mengupas kepayahan mereka dengan keuntungan yang bagi saya kecil. Ya kecil. Bayangkan kos barang basah, harga minyak dan sewa. Belum lagi sara hidup peniaga itu. Jangan kejam sangat wahai manusia. Jangan pentingkan diri.

Dulu anda membuat saya rimas, annoy dan benci.

Sekarang anda membuat saya sedih. Saya hidup dalam negara yang dipenuhi dengan orang-orang yang menyedihkan saya.

Sekiranya anda rasa, pengusaha itu tidak kompeten dengan kualiti makanan yang awak telah tetapkan untuk anak-anak sendiri. Wajarlah MASAK sendiri.

Itu sahaja dari saya hari ini. Esok insyaAllah saya menulis lagi? InsyaAllah.

--
Regards,
Siti Fatimah Khairiah M Amin

February 13, 2017

PD 2017

10 - 12 Februari
Bayu Beach Resort

sun burned sons

aisha selamat sebab refuse to get into water


February 08, 2017

"Tahniah, seorang programmer yang berjaya!"

Malu saya cikgu!

Huhuhuhu....

Itulah kata-kata motivasi dari seorang guru. Lebih 20 tahun dulu. Saya pernah didenda oleh cikgu berdiri di depan. SAYA LUPA APA KESALAHAN saya. Tapi saya tau kesalahan itu serius.

Semua budak lelaki yang berdiri sebaris dengan saya terlibat dengan kesalahan serius itu. Mereka dilempang oleh cikgu. Terasa betul bahangnya muka saya ketika itu. Allahuakhbar. Tapi cikgu tak jadi melempang saya.

"Ini amaran terakhir, kamu pengawas, perempuan pula tu!"

Dan hari ini, lain pula dialog cikgu. Saya harap cikgu bangga dengan kejayaan saya.

Saya tak beritahu cikgu pekerjaan saya mahupun tempat saya bekerja.

Ucapan tahniah tu tak tahu saya cikgu dapat tahu daripada mana.

Tapi saya terharu dan berterima kasih.

Akan saya semat kata-kata cikgu dalam hati saya. Ia jadi sumber motivasi saya sekarang.

TERIMA KASIH CIKGU!

--
Regards,
Siti Fatimah Khairiah M Amin